Sudah Adilkah Pelayanan Kita?

 Helena D.Justicia  |     15 Apr 2017, 23:33

Keluarga itu tak pernah aktif di Lingkungan, tak pernah hadir pertemuan. Ada saja

alasannya; apakah itu kesibukan kerja, acara keluarga dan sebagainya. Pengurus Lingkungan

pun tak berdaya. "Mau bagaimana? Mereka sendiri tak menunjukkan keinginan terlibat

dengan warga Lingkungan," tutur seorang pengurus dengan kesal.

Sementara itu, di Lingkungan lain, ada keluarga yang 'terkucil'. Sudah menjadi rahasia

umum bahwa keluarga itu 'bermasalah'. "Kami tak bisa apa-apa, karena itu kan urusan

keluarga. Kami tidak bisa masuk dan intervensi begitu saja," ujar seorang pengurus

Lingkungan. "Kami hanya melakukan pelayanan doa untuk mereka. Setiap pertemuan dan

secara pribadi, kami berdoa."

Adakah yang Dapat Dilakukan?

Kisah dari dua Lingkungan itu, ternyata mendapat tanggapan berbeda dari Lingkungan lain

yang memiliki persoalan serupa. "Warga yang tidak aktif tetap kami layani," kata seorang

Ketua Lingkungan. "Kami tetap memastikan mereka mendapat informasi mengenai

pelayanan Gereja, misalnya dengan mengirimkan majalah paroki, bahan-bahan bacaan,

bahkan buku renungan harian." Diharapkan dengan itu semua, "Relasi mereka dengan

Gereja tidak putus, kendati juga tidak aktif."

Ketua Lingkungan lain berbagi cerita, "Kebetulan di Lingkungan kami banyak alumnus Kursus

Evangelisasi Pribadi (KEP). Mereka kan belajar untuk melakukan kunjungan rumah. Merelah

yang kami mintai bantuan untuk mengunjungi rumah warga, sekaligus juga mengumpulkan

data warga untuk kelengkapan Kartu Keluarga (KK). Syukurlah semua berjalan baik."

Ilustrasi-ilustrasi tentang situasi yang dihadapi oleh Lingkungan-lingkungan itu, menjadi

gambaran bagi kita. Betapa tidak mudahnya melayani umat Allah. Realitas yang dialami,

perlu dimengerti dengan baik sebelum memutuskan jenis pelayanan yang diberikan.

"Kebetulan Wilayah kami rutin mengadakan pertemuan. Di situlah kami pengurus

Lingkungan dapat ber-sharing satu sama lain, sehingga saling menginspirasi dan

membantu," ujar seorang Ketua Lingkungan. "Sering juga dapat masukan yang sebelumnya

tak terpikir oleh kami," tambah Ketua Lingkungan lain sambil tertawa.

Keadilan dalam Pelayanan Kita

Pada 2017 ini, Keuskupan Agung Jakarta (KAJ) menetapkan tema pelayanan pastoral

'Amalkan Pancasila: Makin Adil, Makin Beradab'. 'Adil' menunjuk pada ciri kesetaraan umat

manusia. Perbedaan antar-manusia tidak boleh menjadi dasar bagi perlakuan yang tidak

setara atau menindas. 'Beradab' berhubungan dengan 'berbudaya', berarti bersikap dan

bertindak berdasarkan prinsip-prinsip etis dan moral.

Sebagai pengikut Kristus, kita diundang untuk mewujudkan kemanusiaan yang adil dan

beradab, dengan mempraktikkan kasih Ilahi. Kita dipanggil untuk menjadikan diri kita

sesama bagi setiap orang (Gaudium et Spes, 27). Setiap orang ini berarti siapapun yang ada

di sekitar kita. Hal ini tidak mudah, terutama karena kita hidup dalam situasi dunia yang

tidak adil. Situasi yang tidak adil membuat kita sulit menjadi sesama bagi semua orang.

Kesenjangan ekonomi, pendidikan, latar belakang sosial adalah contohnya.

Keadilan dalam pelayanan kita, juga berarti memastikan siapapun orang itu mendapatkan

pelayanan yang sesuai dengan kebutuhannya. Mengetahui kebutuhan itu memerlukan

kemauan untuk hadir dalam hidup mereka. Sama seperti yang dilakukan Yesus; ia hadir

dalam hidup seorang buta, seorang kusta, seorang perempuan Samaria, seorang ibu yang

bahkan tak mengimani Allah, dan banyak pribadi lainnya. Apakah kita mempunyai kemauan,

juga kemampuan, untuk hadir dalam setiap peristiwa kehidupan?

Meneladan Bunda Maria untuk Pelayanan yang Makin Adil

Tulisan ini tidak dimaksudkan untuk memberikan penilaian, apakah pelayanan kita di Paroki

Tomang - Gereja Maria Bunda Karmel ini sudah adil ataukah belum. Tulisan ini mengajak

kita semua untuk merefleksikan pelayanan tersebut.

Bunda Maria adalah model iman yang dapat membantu refleksi kita. Saat perjamuan kawin

di Kana, ketika tuan rumah kehabisan anggur, Bunda Maria mengetahuinya. Ia pun tergerak

untuk membantu dengan cara meminta bantuan pada Yesus. Sayangnya, Yesus menolak.

Bunda Maria tidak surut karenanya; ia tetap menyuruh pelayan agar menuruti perintah

Yesus. Inilah inspirasi bagi kita: memahami realitas yang terjadi, tergugah karenanya, mau

menanggung sesuatu yang sesungguhnya bukan tanggung jawabnya, mengupayakan

bantuan, serta tetap teguh dan setia kendati mengalami penolakan.

Bunda Maria dapat melakukan itu semua karena spiritualitas kontemplatifnya. Ia kita kenal

dalam Kitab Suci sebagai seseorang yang senantiasa 'menyimpan segala perkara di dalam

hatinya'. Ia tidak reaksioner terhadap orang atau peristiwa. Sebaliknya, terhadap semua hal

yang dihadapinya, ia menempatkannya sebagai suatu penyelenggaraan Allah. Apa yang

Allah kehendaki dari itu semua?

Menjadi bermakna jugalah pengalaman Santa Teresa dari Kalkuta. Ketika ia bersama para

susternya kehabisan beras untuk dimakan, yang mereka lakukan bukanlah segera mencari

sumbangan. Mereka memutuskan untuk berdoa, berusaha memahami kehendak Allah.

Pada hari yang sama, Allah pun memberikan jawaban-Nya. Seseorang datang mengantarkan

beras sehingga mereka dan para gelandangan tidak kelaparan.

Kepada kita pun diserukan panggilan yang sama. Pelayanan kita menjadi adil jika kita

mampu memandang kehidupan dari mata Allah. Melalui kontemplasi, kita akan memiliki

kejernihan dalam memandang persoalan, dan dengan demikian dapat bertindak sebagai

bentuk tanggapan. Bahkan tak hanya menggunakan keadilan manusia sebagai patokan,

namun keadilan Allah yang seringkali melampaui pikiran manusia; sebagaimana seorang

pekerja yang mendapat upah sehari kendati baru mulai bekerja di tengah hari.

Lihat Juga:

Fokus (WM) Lainnya...

Renungan Harian

Sabtu, 16 Desember 2017, Hari Biasa Pekan II Adven

Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (48:1-4.9-11) Dahulu kala tampillah Nabi Elia bagaikan api. Perkataannya membakar laksana obor. Dialah yang...

Selengkapnya

Jadwal Misa Rutin

Sabtu Pukul 16:30
  Pukul 19:00
 
Minggu Pukul 06:30
  Pukul 09:00
  Pukul 11:30
  Pukul 16:30
  Pukul 19:00

Selengkapnya

Kalender Liturgi