Mengapa Orang Katolik Membuat Tanda Salib?

 Yeremias Jena  |     29 Apr 2017, 12:09

Ketika melihat orang membuat tanda salib sebelum dan sesudah melakukan sebuah aktivitas, kita langsung tahu kalau dia orang Katolik. Mengapa orang Katolik harus membuat tanda salib? Bukankah itu sebuah ritual penyembahan berhala?

Membuat tanda salib membawa kita kembali ke asal mula praktik ini pertama kali muncul dalam kehidupan orang Kristen, yakni sekitar abad ke-3 Masehi. Tertullianus, seorang pembela iman Kristen, memberikan kesaksian dalam tulisannya, "Kita orang Kristen memberi tanda (menutupi) dahi kita dengan tanda salib."

Lebih lanjut, Tertullianus menulis, "Dalam setiap perjalanan dan perpindahan, ketika keluar dari atau kembali ke rumah, sebelum makan, sebelum tidur, dalam setiap aktivitas dan pekerjaan, kita menandai dahi kita dengan tanda salib."

Santo Sirilus dari Yerusalem yang hidup di abad ke-4 Masehi juga memberikan kesaksian serupa. Dia menulis dalam karyanya berjudul Catechetical Lectures, "Hendaklah kita tidak merasa malu mengakui [sebagai pengikut dari dia] yang tersalib. Entah mengenakan medali, dengan tangan kosong memberi tanda salib di dahi atau di seluruh bagian tubuh, menandai roti yang kita makan, gelas berisi minuman yang hendak kita minum, ketika meninggalkan rumah dan kembali lagi ke rumah, ketika kita sedang tidur atau kembali terjaga, ketika sedang di perjalanan atau ketika hendak tidur."

Menurut tradisi, orang Katolik yakin bahwa membuat tanda salib diinspirasi oleh sebuah ayat dari kitab Yehezkiel: "... tulislah huruf T pada dahi orang-orang yang berkeluh kesah karena segala perbuatan keji yang dilakukan di sana" (Yehezkiel 9:4). Orang Kristen awal menafsir huruf 'T' (Tau dalam alfabet Yunani) sebagai lambang salib. Sejak awal mereka percaya bahwa tanda salib memisahkan mereka dari orang kebanyakan dan menandai mereka sebagai orang pilihan Allah.

Katekismus Gereja Katolik menegaskan, "Orang Kristen memulai harinya, doanya, dan perbuatannya dengan tanda salib: Demi nama Bapa, dan Putra dan Roh Kudus. Amin. Sebagai orang yang dibaptis, ia mempersembahkan hari itu untuk kemuliaan Allah dan memohon rahmat Penebus, yang memungkinkan dia bertindak dalam Roh Kudus sebagai putera Bapa. Tanda salib menguatkan kita dalam percobaan dan kesulitan." (Nr. 2157)

Demikianlah, menandai diri dengan tanda salib itu penting karena tiga alasan berikut. Pertama, salib adalah inti dan pusat iman kepercayaan kita. Menandai diri kita dengan tanda salib akan mengingatkan kita selalu akan seluruh pengorbanan dan harga yang sudah dibayar Yesus demi menebus dosa dan kesalahan kita.

Kedua, menandai diri dengan tanda salib bukan hanya sebuah pengakuan iman, tetapi juga doa. Sebagai sebuah doa, tanda salib yang kita lakukan memiliki kekuatan yang luar biasa. Santo Yohanes Krisosomus bahkan sangat yakin bahwa ".... setan akan sangat ketakutan dan lari terbirit-birit saat melihat kita membuat tanda salib."

Ketiga, tanda salib juga merupakan sebuah sikap tubuh sederhana yang memiliki akar tradisi biblis. Tanda salib akan selalu mengingatkan kita akan peristiwa iman yang telah berumur lebih dari 2000 tahun ketika Yesus mengorbankan diri-Nya demi menyelamatkan dan menebus kita. Dengan membuat tanda salib, kita membuka diri pada kehadiran dan pertolongan Tuhan Yesus dalam membimbing dan menyelamatkan seluruh perjalanan hidup kita.

Lihat Juga:

Liturgi (WM) Lainnya...

Renungan Harian

Kamis, 17 Oktober 2019

Bacaan Liturgi Kamis 17 Oktober 2019 PW S. Ignasius dari Antiokhia, Uskup dan Martir Bacaan Pertama Rom 3:21-30 Saudara-saudara, tanpa hukum Taurat,...

Selengkapnya

Jadwal Misa Rutin

Sabtu Pukul 16:30
  Pukul 19:00
 
Minggu Pukul 06:30
  Pukul 09:00
  Pukul 11:30
  Pukul 16:30
  Pukul 19:00

Selengkapnya

Kalender Liturgi