Humor Hiburan Pasca Pilpres/Cawapres

 Ign.Sunito  |     14 Jul 2014, 11:40

MINTA LAGU ABER

Kampanye pilpres/cawapres selama sebulan benar-benar melelahkan, bukan saja bagi capres/cawapres, tim suksesnya, juga para relawannya. Termasuk Robinson Silupahutang salah satu relawan untuk menyokong calonnya, yang harus ikut bergerak kesana-kemari sampai ikut mengawasi jalannya penghitungan suara. Maka bagi pemuda asal Medan itu perlu hiburan, dan hobinya memang lagu-lagu dang dut dan masuklah ia di sebuah café di bilangan Kemang. Café yang khusus hiburannya live music dang dut itu.

Robinson menikmati betul lagu-lagu dan melantai dengan diiringi alunan lagu dari berbagai penyanyi dang dut a.l. Rafia Gobek goyang bebek. Robinson kurang puas karena sedari tadi belum keluar lagu favoritnya.

Robinson (dengan logat daerah yang kental dan tebal): Tolong, dong! Nyanyikan lagu ABER...lagu favoritku!

Rafia (bengong): Maaf, bang! Aku belum pernah denger judul lagu ABER..itu?

Robinson: Bah! Bah! Macem penyanyi apa kau ini? Ini lagu terkenal. Mosyok kau tak bisa? Ini lagu di Medan semua orang bisa!

Rafia: Coba tolong! Abang nyanyikan dulu seperti apa lagu itu?

Robinson: Nih, lagunya begini.....ABER...ulang kali aku mencoba mencintaimu.....

KAKEK JAGOAN

Kakek Suro Bledeg dapat laporan dari cucunya,Tony Kerokan tentang jalannya pilpres/cawapres kemarin. Ceritanya seru banget menceritakan tetangganya yang menjadi petugas pengamanan salah satu tim sukses calon. Apalagi ada adegan keributan di mana tetangganya, Johny Tarzan Kota, ikut berkelahi.

Tony: Mosyok, kek! Om Johny satu lawan satu saja kalah!

Suro: Kakek dulu di Pemilu 1955 juga jadi pengaman. Kakek juga ikut terlibat kelahi.

Tony: Lawan kakek siapa saja?

Suro: Oh, kakek pernah berkelahi dikeroyok 5 orang. Sekali sabet 3 orang lawan kakek 2 roboh satu orang lagi jalannya terpincang-pincang.

Tony: Lalu, yang 2 orang lagi bagaimana, kek?

Suro: Lha, yang 2 orang itu yang membawa kakek ke rumah sakit!

PENGEMIS BUTA

Karena lupa bahwa di Senayan ada konser Salam Dua Jari, Josef Soponyono terpaksa kejebak kemacetan di sekitar Senayan. Ketika sedang dongkol-dongkolnya mencoba beringsut di atas mobilnya, jendela kaca mobil diketok-ketok orang. Rupanya seorang pengemis yang dituntun-tuntun.

Pengemis: Kasihan,pak! Dari pagi belum makan!

Josef (dongkol): Nggak ada uang kecil!

Pengemis (melongok sambil menunjuk): Tuh! didalem ada banyak recehan!

Josef (tambah gondok):Kenapa kamu mengemis? Sehat begini, nggak ada cacat lagi.

Pengemis: Saya buta, pak!

Josef (tambah sewot) Buta? Buta? Orang buta kok bisa nglihat duit recehan?

Pengemis: Saya buta huruf, pak!

Josef: ???????!!!!!!!!

Lihat Juga:

Humor (WM) Lainnya...

Renungan Harian

Jumat, 2 Desember 2022

Hari Biasa Pekan I Adven (Jumat Pertama Dalam Bulan) Biarlah aku mendambakan Dikau, ya Tuhan, dengan mencari Engkau (St. Anselmus) Antifon Pembuka...

Selengkapnya

Jadwal Misa Rutin

Sabtu Pukul 16:30
  Pukul 19:00
 
Minggu Pukul 06:30
  Pukul 09:00
  Pukul 11:30
  Pukul 16:30
  Pukul 19:00

Selengkapnya

Kalender Liturgi